Wednesday, August 25

Ucap Istighfar

Salam semua. Selamat tengah hari. Sedar tak sedar dah setengah bulan kita berpuasa. Semoga kita semua diberkati olehNya di bulan Ramadhan ni. Sorry tak berapa nak updated sangat. Maklumlah shaye agak bizi lately. Tak boleh nak 24 jam menulis. Ini pun curi-curi masa nak updated. Sorry okeh. Syukur ke hadratNya shaye masih lagi bernafas di muka bumi ini. Syukur alhamdulilah kerana shaye masih mampu untuk mengecap kebahagiaan yang dilimpahiNya.


Sorry ye korang if hari ni shaye feeling-feeling ustazah gitu. Tapi kita sebagai hamba Allah tak salah kan kalau nak mengingatkan antara satu sama lain. Berbalik kepada tajuk, kenapa kita perlu istighfar. Ini adalah kerana setiap manusia pasti melakukan sesuatu kesilapan. Tak kira kesilapan kecil atau besar. Dan setiap dosa itu akan kekal tercatit dalam Kitab Catatan Amalan kita yang ditulis oleh dua malaikat yang sentiasa berada bersama kita setiap saat. Dosa itu tidak akan terhapus atau hilang melainkan kita bertaubat kepada Allah s.w.t kerananya.

Maka aku katakan kepada mereka : "Mohonlah ampun kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun. Niscaya Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat, dan membanyakkan harta dan anak-anakmu, dan mengadakan untukmu kebun-kebun dan mengadakan (pula di dalamnya) untukmu sungai-sungai." ( QS. Nuh : 10-12).

Seorang hamba, jika ia beristighfar dengan semangat dan roh seperti itu, maka istighfarnya tidak akan sia-sia. Di antara dalil-dalilnya adalah sebagai berikut:

Pertama: seperti telah diungkapkan dari al Qur'an dan hadits tentang keutamaan istighfar, ia ditampilkan dalam beragam bentuk dan secara mutlak tanpa pembatas, sehingga mencakup orang yang masih tetap menjalankan kemaksiatan dan pelanggaran lainnya, maka mengapa kita kemudian membatasinya dengan batasan: "sambil tidak terus menjalankan maksiat?"

Kedua: istighfar --meskipun hanya dengan lidah-- adalah kebaikan yang dapat menghapus keburukan, apalagi jika disertai dengan permohonan yang sangat.

Ketiga: Allah SWT berjanji --dan janji Allah SWT adalah pasti-- bahwa Dia tidak akan menyia-nyiakan amal seorang, dan balasan bagi orang yang berbuat kebajikan. Seperti firman Allah SWT:

"Kami tidak akan menyia-nyiakan pahala orang-orang yang mengerjakan amalan (nya) dengan baik."[QS. al Kahfi: 30]

"Sesungguhnya Allah tiada menyia-nyiakan pahala orang-orang yang berbuat kebaikan." [QS. Huud: 115]

"Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat zarah pun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya." [QS. az-Zilzalah: 7]

"Sesungguhnya Allah tidak menganiaya seseorang walaupun sebesar zarah, dan jika ada kebajikan sebesar zarah, niscaya Allah akan melipat gandakannya dan memberikan dari sisi-Nya pahala yang besar." [QS. an-Nisa: 40]

Seperti apa yang kite sedang lihat depan mata kita, pada zaman sekarang ni dah terlalu banyak perkara buruk yang berlaku. Cara hidup kita yang sudah jauh berbeza. Tak macam zaman dulu-dulu. Pengaruh Barat telah berjaya mempengaruhi cara hidup kita. Ye, sangat berjaya. Dengan gejala sosial yang berleluasa, kes buang bayi, kes bunuh, rogol, semuanya terjadi setiap hari. Di mana perginya moraliti manusia? Kemana perginya iman dalam diri mereka? Mana pergi istighfar mereka? Astaghfirullahalazim.


Cuba kita duduk di suatu sudut. Merenung kembali apa yang dah pernah kita lakukan kepadaNya. Dengan segala nikmat yang telah diberikan kepada kita. Cukup ke amalan kita? Cukup ke balasan yang kita berikan kepadaNya? Astaghfirullahalazim. Sungguh aku begitu kerdil dihadapanMu ya Allah. Sama-samalah kita kembali kejalanNya. InsyaAllah.


p/s : Dengar lagu ni dan hayatilah.

2 comments:

nizam omar said...

thanks coz sudi kongsi info..saya doa kan cepatlah penuh tabung kawin ye.kawin jangan lupa jemput ok

http://nizamullah.blogspot.com/

nurain said...

sgt feeling feeling ustazah ! like like like sgt .. :)

Lazada Philippines